VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

Tuesday, November 18, 2008

sambungan Mendidik anak ...

Kecacatan fizik atau mental kanak-kanak berpunca dari kelakuan orang tuanya?

Sama ada benar atau tidak perkara diatas mari bersama saya untuk selidiki tajuk ini.Kecacatan anak sebenarnya adalah satu takdir dari Allah swt untuk menguji hambaNya, tetapi takdir itu sendiri tidak datang begitu sahaja. Dalam hal kecacatan anak, baik fizik atau mentalnya para pengkaji mendapati bahawa sebab utamanya ialah kelakuan orang tuanya sendiri. Jangan pula selepas ini ada yang menyerang saya bila saya mengatakan demikian. Saya masih waras untuk
mengatakan demikian tetapi itu hanyalah kajian para pengkaji, Allah SWt yang maha mengetahui segala yang dilangit dan dibumi dan kejadiannya adalah kehendakNya yang terbukti dengan jelas didalam surah Yassin ayat 82 yang bermaksud "Sesungguhnya keadaan kekuasaanNYA apabila IA menghendaki adanya sesuatu, hanyalah IA berfirman benda itu: "Jadilah engkau!!". Maka ia terus menjadi."

Apa yang ingin saya jelaskan disini adalah asal segala kecacatan itu adalah takdir Allah SWt dan dari kecuaian kita itu dijadikan penyebabnya. Yang pertama setelah kita di akad nikah dan elakukan hubungan jimak, si suami yang bakal menjadi bapa ketika itulah bermulanya acuannya.
Jika benar-benar mengerti dengan doa ketika berjimak dan faham yang diucapkannya, Selamatkanlah zuriat keturunannya. Disitulah awal terselitnya benih-benih yang akan disenangi atau tidak disenangi (anak-anaknya). Sebab itulah syariat telah menggariskan beberapa rukun dan syarat-syarat dan juga hukum-hakamnya berjimak dan waktu-waktunya yang merupakan larangan berjimak.

Jika dilanggar samaada seseorang tahu atau tidak, pasti akan menerima akibatnya sama ada diterima oleh perlakunya yakni orang tuanya atau anaknya kelak.

Masa yang baik bagi menurunkan zuriat (anak-anak) yang sihat mentalnya, berbudi bahasa dan taat pada ibu bapanya, orang-orang dahulu menasihatkan jika akan berjimak hendaklah memilih masa yang baik. Insha Allah diberi keturunan yang baik-baik.

Masanya ialah : Malam Isnin, Malam Selasa, Malam Khamis, Hari Khamis dan Malam Jumaat.

Masa terlarang berjimak ialah:

1. Ketika telanjang bulat yakni tidak berselimut dan masing-masing melihat kemaluan.
2. Ketika berdiri
3. Ketika orang lain mendengar suaranya
4. Beratapkan langit
5. Dihadapan anak
6. Ketika masa di antara azan dan iqamat
7. Ketika bertiup angin kencang
8. Ketika terjadi gempa bumi
9. Ketika terjadi gerhana bulan dan matahari
10.Tanpa mengambil wuduk ketika isteri hamil
11.Pada hari terakhir bulan Sya'ban
12.Pada malam 15 Sya'ban
13.Pada malam Aidil Adha
14.Pada malam Aidil Fitri
15.Pada awal jam malam
16.Di antara azan subuh dan matahari terbit
17.Pada saat-saat matahari terbenam
18.Dalam keadaan menghadap matahari
19.Ketika tidak ada air'
20.Dibawah pohon buah-buahan
21.Diatas atap sesuatu bangunan
22.Diatas kapal atau seumpamanya yang bergerak
23.Ketika berada ditempat suci
24.Ketika ikhram
25.Ketika menghadap atau membelakangi kiblat

Menurut penelitiannya, si anak akan buta hati dari ilmu-ilmu Agama, dan sangat payah menerima ajaran-ajaran yang berunsur akhlak. Rasulullah SAW. bersabda bahawa ada tiga macam balasan buruk akan segera menimpa seseorang di dunia ini, jika.

a. Semasa masih anak-anak dahulunya terlalu berani kepada orang tuanya.
b. Kejam terhadap makluk Allah.
c. Tidak tahu bersyukur pada Allah SWT.
"Orang dahulu berkata bahawa kunci dari baik buruknya anak-anak itu sangat bergantung kepada baik buruknya ibu bapa kepada orang tua-nya".

Ingatlah saudaraku sekelian bahawa , Apabila seorang hamba Allah itu meninggal dunia dan meninggalkan beberapa orang anak, maka segala amal perbuatan anak-anaknya itu akan menjadi hidangan istimewa terhadap orang tua-nya yang telah mati di alam barzah sana. Kalau
amal ibadatnya baik hidangannya berbentuk yang menyelerakan, sebaliknya kalau amalan yang dikerjakan oleh anak-anaknya itu amalan-amalan terkutuk atau terlarang sehingga menyebabkan dosa, maka hidangannya akan berbentuk yang menjijikan seperti bangkai. Ini dipertunjukkan oleh malaikat penjaga kubur pada setiap selepas waktu Asar. **

kasih sayang yang tak berbelah bagi dari ibubapa tak mencukupi andainya anak2 kita bergaul dengan orang yang tak sepatutnya. Bukanlah saya ingin menjadi pengkritik tulisan orang disini, tetapi sebenarnya., kasih sayang yang sebenarnya yang harus diberikan pada anak-anak itu lah yang akan menyelamatkan anak kita. Cuba kita semua bayangkan anak yang hidup tanpa kasih sayang. Kasih sayang yang sebenarnya bukanlah dengan memanjakan anak dan jika anak membuat kesalahan anak akan di pukul atau diherdik kerana kita merasa anak itu harus diajar dengan cara itu setelah kita memberikan kasih sayang pada mereka. Sebenarnya kita silap, telah beberapa kali saya nyatakan dalam bab yang lain bahawa, sikap kita sebagai ibubapalah yang penting dalam mendidik anak-anak kita. Ibarat kata pepatah dimana tumpahnya kuah jika tidak ke nasi, begitulah dengan kita, jika kita hendakkan kuih yang cantik dan tidak cacat sudah tentu kita perlukan acuan yang cantik, jika ayah minum berdiri, usahlah diajar anak kita minum duduk kan? Disini ingin saya huraikan bahawa dengan kasih sayang yang ikhlas dan sentiasa dipupuk setiap hari Insha Allah anak kita akan merasa sedih untuk melukakan hati kita apa tah lagi untuk membuat sesuatu yang tidak baik bila dewasa kelak.

No comments:

Post a Comment