VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

Wednesday, November 12, 2008

Sambungan : Rahsia Mendidik Anak

Rahsia Mendidik Anak Dengan Mengamalkan Kaedah Orang-Orang Tua Lama.

"Bagi anak-anak yang belum lagi menguasai bacaan doa-doa harian, cubalah dengan cara mengamalkan petua-petua mustajab yang terkandung dalam bab seterusnya ini." Saya tahu bukannya mudah untuk melembutkan hati anak supaya mendengar kata, dalam erti kata sebenarnya, cakap dah penat macam mana nak ajar lagi?

Dinasihatkan janganlah berputus asa dalam berusaha ke arah yang dikehendaki itu. Dalam part yang ini tujuannya sama ia itu bagaimana usaha dan ikhtiar yang harus dilakukan oleh kedua ibubapa supaya si anak ni taat setia kepada dua ibubapanya, menurut kata, berbudi pekerti tinggi dan patuh kepada perintah Allah swt dan RasulNya serta menjauhi sejauh-jauhnya laranganNya.

Insha Allah pembaca akan dapat menjadikan khazanah orang-orang dahulu ini untuk mendidik anak cucu meraih kejayaan serta menjadi manusia yang baik dan berguna, sempurna akhlak dan peribadinya. Saya mohon jika ada sesiapa pembaca yang tidak berpuas hati atau rasa tulisan saya ini tidak betul, saya bersedia menerima teguran demi kebaikkan semua. Sesungguhnya tiada siapa yang sempurna di dunia ini.

Istiadat Menukar Nama

Kita sering mendengar adanya orang tua yang telah kehabisan akal dan daya usaha dalam mendidik anaknya sehingga pada akhirnya anak-anaknya dibiarkan begitu sahaja. Terdengar banyak keluhan mengenai ketidakupayaan ibubapa dalam mengatasi kerenah dan kenakalan anak sehingga tercetus ungkapan; "Tak boleh buat apa dah !!.." Iaitu nada jawapan keputusasaan ibubapa yang telah gagal dalam mendidik anak-anaknya.

Pada hari ini ramai orang mengambil pedoman dari pakar jiwa anak-anak malah ada golongan kelas menengah yang terlalu mengagong-agongkan pandangan mereka itu, Golongan ini tidak tahu kelemahan yang ada pada pakar kanak-kanak itu yang kebanyakkannya dipengaruhi oleh pemikiran cara barat. Pada hal jika dilihat dari realiti ibubapa yang harus menjadi contoh yang terbaik, ibubapa adalah umpama bayang-bayang pada sianak mereka yang dijadikan pedoman pada si anak untuk mewarnai fitrah anaknya. Justeru itulah akhirnya ibubapa sekarang ini menjadi hamba abdi dan suruhan anaknya sejak anaknya kecil lagi.

"ibubapa menurut kehendak anak, tetapi biarlah didalam keadaan yang sewajarnya".Berpada-padalah jika ingin memanjakan anak sekalipun.

Masyarakat dahulu jika menghadapi masalah anak yang tidak dapat di atasi lagi mereka menggantikan nama pada si anak tersebut. Mereka percaya bahawa menukar nama dengan nama baru merupakan kembali kebelakang yakni seolah -olah anak itu lahir semula. Inilah yang tersirat, sebab itulah kita di sunahkan menamakan anak dengan panggilan yang baik-baik dari nama yang baik didalam Al-Quran.

Mereka akan menjemput masyarakat sekeliling bagi membuat kenduri, dinamakan kenduri tolak bala. Dipercayai kenduri tolak bala itu berasal dari kenduri menukar nama anak yang nakal dengan nama baru. Sebelum jamuan dihidangkan seperti biasanya dibacakan doa permohonan pada Allah swt. agar anaknya diberi "lunak hati" dan mentaati ibubapanya.

Dipercayai pada masa kenduri diadakan si anak memakai pakaian putih dan didudukkan ditengah-tengah hadirin ketika membaca doa untuknya. Disini tidak dapat saya sertakan secara detail dan panjang lebar cara-cara dan aturan orang-orang dahulu mengadakan kenduri menukar nama ini, adalah lebih baik jika dirujuk kepada yang lebih arif. Saya hanya akan typekan disini jika sekiranya ada sesiapa yang benar-benar ingin mempelajarinya. Kerana apa yang akan saya typekan ini adalah adat yang diamalkan oleh masyarakat Melayu lama namun adat tukar nama pada masa sekarang telah lama pupus.

Kepupusan itu mungkin kerana syarat yang ketat dari segi undang-undang dan sebagainya. Walau bagaimanapun sebenarnya tukar nama ini pada masa sekarang masih dapat di amalkan tanpa menukar nama pada surat kelahiran atau ic kerana yang penting adalah panggilannya pada si anak sehari-hari.

Panggil-lah anak dengan nama yang baik itu sudah memadai, masyarat sekarang terlalu ghairah memilih nama-nama yang sedap disebut dan panjang berjela-jela tetapi mengandungi erti yang kurang baik.

Bakal disambung lagi..

No comments:

Post a Comment