VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

Tuesday, November 11, 2008

SAMBUNGAN : Rahsia Mendidik Anak

Doa sebelum tidur dan apabila bangun dari tidur.

Ketika hendak tidur biasakan anak-anak mencuci kaki terlebih dahulu. (Telah disebutkan dalam bab yang lepas untuk anak dibawah 7 tahun, hendaklah basahkan kain dengan air suam dan laplah pada muka dan kaki anak.) Adapun acara malam yakni selepas solat maghrib, membaca ayat-ayat suci ( membaca juz amma atau Al-Quran) dalam liputan lebih kurang lima belas hingga tiga puluh minit sudah mencukupi, selepas itu makan malam ( makanan ringan) , selepas itu menyediakan kerja-kerja sekolah atau membaca buku-buku pelajaran.

Setelah dirasakan cukup,kemudian solat Isyak dan masuk tidur. Terlebih afdhal jika dilakukan bersama-sama yakni jama'ah sekeluarga dengan bermakmun kepada ayahnya (ayah menjadi imam) dan muadzinnya anak sulung (lelaki). Setelah selesai barulah masuk tidur dengan membiasakan pada si anak bersalam dan mencium tangan ibubapa.

Apabila bangun dari tidur janganlah lupa , biasakan anak membaca doa bangun tidur. Kerana doa bangun tidur itu mempunyai implikasi (akibat) yang amat mendalam didalam pembinaan taqwa , iman dan budi pekerti seseorang anak.

Menurut kajian ilmu jiwa, seseorang anak yang baru bangun dari tidur, otaknya masih belum lagi berfungsi seratus peratus. Daya ingatannya masih ada didalam potensinya (belum keluar) sepenuhnya. Dengan demikian apabila digugah (dikejutkan) dengan doa yang difahami maksud bacaannya itu, menjadikan ia sebagai daya penggerak ingatannya. Hal ini merupakan satu amalan yang akan membawa ke arah pembinaan taqwa, iman dan budi pekerti anak-anak yang mengamalkannya.

Anak Melakukan Kesalahan

Adakalanya seorang anak itu terlanjur membuat suatu kesalahan baik sengaja atau tidak terhadap orang tuanya. Dalam menghadapi masalah macam ini, orang tua sepatutnya janganlah terus marah, sebaliknya harus bersikap tenang kemudian mengajak anaknya itu masuk ke bilik bersama ibunya. Si anak didudukkan kehadapan kedua ibubapanya kemudian si ibu berilah sebab musabab sehingga si anak faham dan tahu apa kesalahan yang telah dilakukannya. Jika didapati si anak itu bersalah maka barulah si bapa boleh bersuara dan memberikan hukuman.

Misalnya dihukum dengan melakukan pekerjaan, menyapu halaman, (hukuman ringan), membaca atau menulis pelajaran berulang kali, mencuci motosikal atau kereta dan sebagainya mengikut kesesuaian umur anak itu. Setelah anak telah mengerjakan hukuman itu kemudian disuruhnya menulis doa yang bermaksud berikut:

"Ya Allah aku mohon keampunan dosa dan kesihatan diri dalam agama di dunia dan di akhirat".

Arahkan anak itu menulis sebanyak mungkin, doa di atas sebagai tambahan hukumannya. Boleh juga diganti dengan menulis doa-doa lain yang sederhana. Satu cara yang berkesan ialah sebaiknya doa yang akan dituliskan ini, ditulis pada kertas tebal yang agak besar dan digantungkan dimana-mana dinding biliknya, agar si anak tersebut sentiasa melihat doa itu (beserta dengan ertinya).

Cara inilah yang telah diamalkan oleh orang-orang dahulu apabila menjatuhkan hukuman pada anak cucunya, apabila melakukan sesuatu kesalahan. Ia bertujuan untuk mengelakkan kenakalan anak berlanjutan pada masa akan datang. Bukanlah menghukum anak sehingga menyakiti tubuh badan dan hati si anak.

Ajarkan anak membaca doa apabila masuk dan keluar bilik air.Dengan mengamalkan doa-doa yakni ketika masuk dan keluar dari bilik air, maka Insya Allah akan mendapat perlindungan Allah swt. dari godaan syaitan.

Orang tua- tua memberitahu bahawa syaitan akan masuk melalui ubun-ubun seseorang, jika ia masuk ke bilik air tanpa meminta perlindungan dari Allah swt. Sehingga terlalu kerapnya syaitan itu memasuki ubun-ubun anak (seseorang), maka muncullah atau berlakulah perilaku sumbang.

Sambungan.....

No comments:

Post a Comment