VideoBar

This content is not yet available over encrypted connections.

Monday, December 1, 2008

Join 4Shared Now!

Petua Iblis menanam kesumat di Hati Manusia

Pada suatu malam yang lengang, Rasulullah menghendap-hendap keluar dari
rumah isterinya, Aisyah. Dengan hati-hati dia berusaha agar Aisyah tidak
terbangun dari tidurnya. Tetapi Aisyah terjaga dan melihat suaminya keluar,
ia merasa curiga serta cemburu.

Mahu ke mana suamiku?
Apakah ia akan mendatangi isterinya yang lain?

Oleh kerana itu, Aisyah terburu-buru mengikut Rasulullah dari belakang.
Tiba-tiba Rasulullah seperti menerima firasat yang tajam. Dia berhenti, lalu
berbalik menuju arah semula. Dengan demikian, dia menegur Aisyah yang sedang
mengikutinya.

Nabi SAW bertanya, "Engkau curiga dan cemburu kepadaku?"

Aisyah menjawab dengan jujur, "Benar ya baginda." Bagaimana takkan cemburu
seorang isteri seperti aku terhadap suami semacam baginda?"

"Bererti syaitanmu telah mengunjungi dirimu," jawab Nabi SAW.

"Apakah ada syaitan dalam diriku, ya Rasulullah?" ucap Aisyah terperanjat.

"Ya, dan ada pada setiap orang," sashut Nabi SAW membenarkan.

"Juga dalam dirimu, ya Rasulullah?" Tanya Aisyah kurang puas. Nab SAW
mengangguk dan berkata, "Betul. Tetapi Tuhanku Yang Maha Perkasa dan Maha
Mulia telah menolong ku untuk mengalahkan syaitan sehingga aku selamat dari
tipu dayanya.

Benih-benih kesumat telah disebarkan oleh syaitan. Namun, tidak semuanya
tumbuh subur di hati manusia. Curiga dan cemburu telah ditanamkan oleh
syaitan. Akan tetapi tidak semua manusia boleh ditaklukkan. Sebab ada
orang-orang yang selamat dari pujukan syaitan, iaitu orang-orang yang
ditolong oleh Allah serta orang-orang yang berlindung kepada Allah, yang
meminta tolong kepada Allah.

Dalam sebuah hadith qudsi Allah SWT berfirman : "Wahai segenap hambaKu.
Kalian semua nya berdosa, kecuali yang Ku ampuni. Oleh kerana itu mintalah
ampun kepada Ku, nescaya kalian Ku ampuni."

Sabda Rasulullah SAW: "Sesungguh nya syaitan itu meletakkan paruhnya dihati keturunan Adam. Namun, jika mereka ingat akan Allah, pergilah syaitan itu.Akan tetapi, bila mereka melupakan Allah SWT, disengatlah hatinya oleh
syaitan".

Kepada Nabi Musa a.s syaitan datang berupa bentuk Iblis yang berjubah dengan
tutup kepala bagaikan orang suci. Di hadapan Nabi Musa, iblis membetulkan
tutup kepalanya sambil mengucap, "Assalamualaikum

Musa bertanya. "Siapakah engkau?"

"Aku Iblis," jawabnya

Musa segera mengucap, "Semoga Allah SWT melindungi diriku dari tipu dayamu."

Iblis berkata, "Aku datang dengan memberi salam untuk mengagumi ketinggian
martabatmu di sisi Allah SWT dan kemasyhuran namamu di tengah umat manusia."

"Apakah pujian itu untuk menyesatkanku?" Tanya Nabi Musa.

"Benar. Tetapi engkau terlalu kuat bagiku." Ucap syaitan berterus terang.

Musa bertanya keras, "Buat apa engkau memakai tutup kepala seperti orang
alim?"

"Dengan pakaian ini aku berusaha menawan hati manusia."

Nabi Musa masih bertanya." Apa yang engkau lakukan kepada manusia supaya
mereka dapat engkau perdayakan?"

Iblis menjawab. "Bila mereka sangat kagum akan diri sendiri. Lalu aku merasa
dirinya telah banyak berbuat kebaikan dan seolah tidak pernah mempunyai
dosa, itulah tanah paling subur untuk menanam kesumat di hati mereka."

"Jelaskan lebih lanjut usahamu yang lain." Tanya Nabi Musa.

Dengan mengangkat kepalanya, Iblis berkata, "Jika engkau berjanji akan
melakukan kebajikan dan akan meninggalkan keburukan, disitulah aku datang
untuk menggagalkannya. Sebab antara janji dengan pelaksanaan terdapat jarak
yang cukup panjang untuk membatalkannya. Janganlah engkau berikrar hendak
bersedekah. Lantaran, sebelum sedekah itu dikeluarkannya, aku menghampiri
dan bersahabat dengannya sehingga secara halus dapat ku tahankan niatnya."

Rasulullah SAW pernah memperingatkan: "Sungguh pasti celaka! orang-orang yang selalu akan berada dalam kebaikan.Dan orang-orang yang selalu akan berada dalam kebaikan itu dinamakan kaum musawifun, iaitu orang-orang yang sentiasa menunda-nunda perbuatan baik.

Padahal, pada hakikatnya, manusia tidak memiliki kesempatan kecuali satu
saat saja, iaitu saat sekarang. Maka rebutlah saat yang satu itu dengan
bertaubat dan beribadah.Sebab menurut para sufi, hati manusia tidak putus-putus dihinggapi kekotoran. Debu-debu kesumat akan bergumpul menjadi kristal hasad dengki dan iri. Sifat seperti dengki dan iri adalah noda yang dianggap sebagai penghias kegembiraan dan kepuasan hidup pemiliknya. Mereka lali dengan kenikmatannya, seperti seorang pemabuk nikmat oleh arak, atau seorang yang menagih dadah.

Mereka tidak sedar, dengki dan iri memakan diri sendiri. Mereka tertipu.
Padahal dengki dan iri menyebabkan petaka atas diri sendiri.

No comments:

Post a Comment